Thursday, March 8, 2018

Sahabat atau Pacar?

Judulnya ngga banget ye kan?

ALOHAAA! apa kabar nih? gimana kuliah kalian?
Beberapa hari yang lalu gue ngabisin drama, yang untuk pertama kalinya gak gue skip skip pas nonton. 
Setiap nonton drama gue selalu cuma nonton di awal dan akhir, selalu ngelewatin bagian tengah karena menurut gue ga penting dan bertele tele dan kelamaan dan ngebosenin. Jadi setiap diawal gue udah bikin asumsi sendiri ini endingnya gimana. Daan untuk drama terakhir yang gue tonton ini gue salah... iya asumsi gue salah. 

Gue gaakan cerita panjang lebar tentang dramanya, tapi karena drama itu bikin gue kepikiran buat ngeposting tulisan ini.

jadi kalian lebih milih Sahabat atau Pacar?

Sahabat, berawal dari perkenalan yang canggung canggung SKSD gimana gitu, lanjut nyapa setiap saat kalo ketemu, lanjut sering ngobrol hal hal ga penting (contohnya kaya : kenapa bajaj roda nya tiga), lanjut sering minta temenin jalan kesana kemari, lanjut dengan mulai terbuka antara masalah masing masing alias curcol curcolan sambil saling menasehati, lanjut dengan saling main katakata an ngejailin atau bikin kesel satu sama lain yang sebenernya arti dari "perhatian" yang menjadikan "masalah lo adalah masalah gue juga", terakhir saling selalu ada saat suka dan duka.

Pacar, berawal dari perkenalan yang mengatas namakan teman, lanjut ke fase dimana saling chatingan ga penting banget dengan nanyain "lagi dimana? makan apa? tidur gih!", saling nunjukin perhatian satu sama lain sambil malu malu tai kucing, lanjut ke fase selalu bersama dengan sering jalan sama makan bareng, lanjut dengan cerita cerita atau curhat, lalu lanjut dan sampai ada salah satu yang 'mengalah' menyatakan suka. Selalu ada saat suka, selalu hilang saat masalah muncul.

"Because its the first Time"
(dari kiri) A-B-C-D-E

di drama itu diceritain ada persahabatan 5 orang, 3 cowo dan 2 cewe yang udah bersahabat lebih dari 15 tahun. komplikasinya mereka saling suka satu sama lain, dan punya keinginan untuk saling memiliki. 
A suka si B, B suka si A dan C, C suka si B, D suka si C, dan E suka si D.

bingung ga lu? sama gue juga.

di drama itu, mereka saling nahan perasaan buat ngejaga persahabatan mereka, mereka pada sadar akan perasaan mereka semua, dan tau perasaan satu sama lain. walaupun sempet ada yang mutusin buat pacaran (si A dan B), sempet ada konflik antara A dan C (tapi cuma semalem doang), abis itu mereka baikan dan endingnya mereka (A dan B) mutusin buat putus dan semuanya berteman selamanya.

Jadi gini, sering banget gue denger dari sana sini, baca ini itu, dan kasusnya sama. intinya kalo seseorang udah punya pacar, dia bakalan fokus ke pacarnya dan ngelupain sahabatnya. bahkan di kasus yang lain kadang persahabatan hancur karena ada masalah sama "pacar" entah cewe atau cowo.

Jujur gue ga bisa nyangkal juga kalo diri gue akan lebih memprioritaskan pacar daripada sahabat. apa alasannya? karena "cinta" itu racun. karena otak lu bakalan jadi produk gagal gara gara keracunan cinta. Iya, jadi emang kita udah ga sadar sama hal apapun, ga fokus kuliah, ga fokus kerja, ga fokus ngebahagiain orang tua, ngasih semua hal terbaik yang lu punya ke dia, yang dipikiran cuma dia dia dan dia. Iya, mikirin dia yang menurut lo bikin hari hari lo lebih bewarna, padahal mah itu cuma efek racun di otak lu ae. 

Trus sahabat dikemanain? entar dicari pas lagi ada masalah sama pacar.

betul betul betul.

gimana ya, yang namanya hati sama pikiran itu emang gaakan bisa bersatu.gue pun nulis ini dari berbagai sudut pandang. karena kebanyakan mikir gue jadi bingung inti apa yang mau gue sampein. 

Pertama gue spechless liat endingnya yang diluar asumsi gue, karena gue fikir si C (orang yang selalu ada buat si B, dan tau luar dalemnya B) bakal jadian sama B yang saat itu lagi tergila gila sama si A. 
si B nganggep C sahabat deketnya banget, dia sama sekali terbuka tentang segalanya ke C, sedangkan si B lebih tertutup sama si A walaupun dia emang suka banget sama si A. pokonya si C tau semua kegoblokan, hal hal ternajis dari si B, tapi dengan gitu si C suka sama si B. Dan juga kadang si B suka kesel juga kalo liat si C jalan sama cewe lain. lah gimana gue gabikin asumsi mereka bakal jadian diakhir ya kannn

Kedua, setelah nonton drama ini gue banyak mikir, iyasih, saat kita lagi suka sama cowo, setiap saat yang dibahas tu cowo, setiap ngampus yang di cari tu cowo, bisa liat doi dari jauh aja udah seneng banget, apalagi diajak ngobrol gitu ya kan. trus lupa sama sahabat sendiri, ga mikirin sahabat lagi, setiap diajak jalan sahabat alesannya "gue udah ada janji sama dia". Kemana mana udah selalu sama doi, sahabatnya ditinggal sendirian kemana mana. Lupa kalo ada tanggungan buat dapetin nilai bagus di kuliah, mulai jarang ngehubungin orang tua karena yang dihubungi doi mulu. giliran patah hati, nangis nangis ke sahabat, nilai jelek kena semprot orang tua. Perfect.

Ketiga, untuk jadi adil dan selalu ada antara Sahabat dan Pacar itu emang susah banget serius. karena semua tentang prioritas. Siapa yang jadi prioritas yaa pasti akan lebih di dahulukan dalam hal apapun. tapi coba lah sebisa mungkin bikin adil di antara keduanya.

Keempat, setelah mikir berabad abad, dari pemikiran awal yang menurut gue "pacar" lebih penting dari "sahabat" sekarang bener bener pikiran gue berubah. sekarang gue lebih setuju kalo Sahabat lebih berharga dibandingkan Pacar. kenapa? karena dengan sahabat mana ada kita jaim jaim? gaada kan?, kejelekan, aib, masalah dan lain lain pasti mereka tau, tapi dia tetep mereka setia kan selalu ada buat kita... Kalo pacar?, nggak semuanya kita tujukin ke mereka, palingan yang bagus bagus aja kan, karena posisinya diri kita suka sama dia, yaa yang diliatin dari kita ya yang bagus bagus aja (Jaim), kadang bahkan kita berusaha buat gak jadi diri kita yang sesungguhnya demi berusaha bikin dia suka sama kita. Sama aja kita ngebohongi diri kita sendiri kan?

satu lagi, coba ada ga yang namanya mantan sahabat? menurut gue gaada. kalo sahabat kalian hilang, itu bukan karena hilang, mungkin dia ditelen bumi. nggak, nggak..., emang masanya aja yang udah abis dan berubah. roda berputar, waktu berjalan, semua punya kewajiban yang emang harus dijalanin masing masing, prioritas berubah karena semakin dewasa tanggung jawab semakin besar. dan gue percaya sahabat kalian gaakan pernah ngelupain kalian, cuma tentang siapa yang mau mulai duluan chat, untuk ngilangin canggung karena udah lama ga ketemu ngobrol bareng.

lagi lagi ini cuma pemikiran gue aja sih, ngga semua nya seperti itu okay.





Bay Bay~
sampai jumpa di postingan ga berfaedah selanjutnya~

Sumber Gambar : https://aminoapps.com/c/k-drama/page/item/because-its-the-first-time/j0Wh_oI8lRnjbZreEld2qEL60Q1Je7W 


No comments:

Post a Comment

Komentarlah sebelum Negara Api menyerang...!

Salam coklat,
Cita~