Wednesday, February 7, 2018

Ke dua kali.

Hai selamat malam teman teman,
saat ini pukul 01:33
dengan suhu 21 derajat celcius dan ditemani dengan musik keroncong, gue akan bercerita beberapa hal bodoh yang terjadi belakangan ini.

Iya, saat ini gue udah memasuki semester 4, udah mulai tua ya wkwkwk...
berawal dari rasa nyaman banget sama liburan semester tiga ini, karena selama liburan gue sama sekali gaada cek cok sama emak gue. bener bener rasanya kaya surga banget dirumah. juga karena emak gue udah ga ngomelin gue, gue jadinya ke bablasan. menjelang akhir liburan, gue selalu tidur setelah adzan subuh berkumandang, dan bangun nya juga pas banget setelah adzan zuhur berkumandang. tapi anehnya emak gue ga pernah ngomelin gue. kan aneh...

gue terus ngelakuin hal itu setiap hari. sampe akhirnya gue capek dan bosen, jujur gaenak  banget tidur jam 4 subuh, dan karena kebiasaan itu, jadinya gue gabisa tidur dibawah jam 3, selalu diatas jam 3 pagi. sampe sempet gue berusaha buat ngebenerin waktu tidur gue dengan gak tidur. lalu, sekitar jam 9 pagi abis bersih bersih rumah gak sadar gue duduk di kursi dan ketiduran sampe jam 3 sore.

GAGAL.


gagal lagi buat ngebenerin waktu tidur.
dan emang gue sangat menyadari kalo omongan orang tua itu emang buat kebaikan kita pastinya. gak mungkin orang tua kita ngomelin kita buat bangun pagi itu karena emang pengen ngomel. karena mereka mau anaknya bisa mandiri bangun setiap pagi dan ngelakuin kegiatan yang berfadah a.k.a nyapu, ngepel, cucipiring, cuci baju, nyuapin kucing dan kawan kawannya.

H-1 sebelum keberangkatan gue ke malang, gue ngerasa enggan banget buat ngelakuin apapun. gue masih betah banget dirumah. sampe-sampe seperti biasa gue tidur jam 3 pagi dan bangun jam 12 siang (lagi). H-5 jam keberangkatan kereta, gue baru packing. berat banget rasanya mau balik ke malang lagi.

Setelah bersedih ria sambil meneteskan air mata, gue pamit ke orang orang buat balik ke malang. sampai di stasiun dengan pede tingkat mvp  gue ke tempat cetak tiket, daan TIKET GUE GABISA DI CETAK.
panik.
berkali kali gue coba tapi tetep gabisa. untungnya ada petugas kereta api yang nyamperin gue, dan dia nanya ke gue, dia minta gue nunjukin pemesanan tiket kereta yang gue pesen lewat traveloka. dan petugas itu ngeluarin kalimat yang bikin gue pengen mendem di dalem kulit bumi alias litosfer.

"mbak, ini tiket buat bulan maret"

gue siyok. iya siyok. level yang lebih tinggi dibandingkan shock.

gue langsung lari ke arah emak dan bilang kalo ternyata gue salah pesen tiket bulan maret. wat de hel. otak gue langsung beku, berhubung udah jarang gue pake juga selama liburan. antara panik, malu, kesel sama diri sendiri, dan ngerasa goblok banget.

karena gue ngerasa otak gue ketuker sama otak temennya Spongebob, akhirnya gue bener bener gabisa mikir.

Rasanya tuh aneh, kayak lu lagi bener bener bingung banget (kalimat tidak SPJ) dan lu dikejar kejar sama waktu, karena kereta terakhir hari ini yang buat ke arah malang itu cuma Gajayana dan dengan -beberapa menit yang tersisa gue gak yakin bisa sampe ke stasiun gambir dari stasiun pasar senen tepat waktu dengan waktu yang seiprit.

gue duduk lemes.
dan minta maap ke emak gue.
malu banget asli, gak lagi lagi deh kaya gitu. kapok acu.

Gue langsung googling tiket bis dan sayangnya semua bis ke arah malang berangkatpukul 11 sampe jam 1 siang. akhirnya gue pesen traveloka, dan saat mau bayar via mbanking,GUE LUPA SIM CARD GUE ILANG. perfect. gue langsung panik ngehubungin bokap buat transfer tapi ga direspon. oke bagus.

Tunggu, KENAPA GUE GA MESEN DI SITU NYA LANGSUNG COBA?
secara saat itu gue masih duduk di ruang pembelian tiket kereta api.
okeh. kalo gue jadi emak gue, gue bakal marah marah sama diri gue sendiri. bakal gue tinggal di stasiun, gue biarin aja nangis kek bocah ilang.
tapi untung emak gue bener bener emak de best di muka bumi ini... terharu banget punya emak kaya emak gue. entar kalo gue punya anak gue mau jadi kaya emak gue.
okeh saya mulai bingung dengan 'emak' ini. kayaknya gue salah meletakan bahasa emak. skip.

akhirnya gue beli tiket buat hari besoknya (untungnya masih ada), lalu pulang kerumah, dan nyaksiin ekspresi Siyok adek gue saat ngeliat gue balik lagi

"lu beneran Cita? lu bukan setan kan?" kira kira begitu katanya pas dia bukain pintu rumah ditambah dengan ekspresinya yang epic banget. (asli kocak banget ekspresi si puput).

Gue cuma bisa nyengir cengengesan buat nutupin mata bengep dan malu, pas gue masuk kerumah.  puput "noel" tangan gue sambil bilang ga percaya gue balik lagi. mungkin doi udah bahagia banget kali yak, mikirin ntar malem ga bakal rebutan daerah kekuasaan di kasur. ekspresinya bener bener minta penjelasan, sedangkan gue terlalu malu buat ngejelasin.


Sekitar jam 03.30 pagi, senin dini hari gue sampe dikosan. Firasat yang selama in gue rasain saat dirumah ternyata bener. kamar gue bocor parah. udah dibenerin 5x sama ibu kos tapi tetep aja bocor. dan lokasi bocornya itu pas di lemari kayu.

TADA!

baju gue semuanya basah dan jamuran. lemari gue juga ikut jamuran. gue bener bener lemes karena capek banget di kereta 16 jam dan tidur tidur ayam doang, sedangkan jam 07.30 gue ada kelas. gue diem, kadang disaat gue bingung mau ngelakuin hal yang mana yang duluan, gue malah ga ngelakuin keduanya.

beruntung saat itu Husna bangun buat sahur, iya dia mau puasa. Husna nyemangatin gue buat cepet cepet ngeberesin kamar, sedangkan otak gue masih bingung, dan badan gue masih capek. hal yang ingin gue lakuin cuma "Pulang".

gue langsung cuhat ke emak gue dan ke Monic lewat whatsapp. gue bener bener pengen ada di mimpi dan tiba tiba denger suara emak gue yang ngajak gue ngobrol setiap gue tidur. gue pengen tiba tiba bangun dan ada dirumah.

Badan gue saat itu juga bener bener gaenak banget, karena pas dikereta gue kedatangan tamu untuk hari pertama. Dann seperti biasa semua badan gue sakit danyang paling gaenak adalah perut rasanya kaya di tonjok pake bambu tumpul.
oke itu berlebihan.

intinya gue sakit perut dan capek dan pusing dan laper dan ingin pulang.

Empat hari sudah berlalu, tapi gue masih aja ngerasa sepi banget setiap masuk kosan. bukan kesepian, tapi sepi... S E - SE- P I - PI....
apa bedanya si cit?
ya bedalah bang.. diliat dari tulisannya ae beda!

hening, gue benci hening.. karena di saat hening gue ngerasa gue bener bener sendirian di kota malang yang dingin ini.
#antikodekodeclub

eh tapi saya ga suka kode, seriusan.

dan kebiasaan tidur gue juga keulang disini.. gue tidur jam 3 an, dan kalo kelas pagi yaaa bangun pagi. cuma kalo kelas siang ya bangun siang.

Tapi gue paham kenapa gue ngeraa sedih.... Pertama karena biasanya kalo dirumah rame, makan bareng, ngebully puput bareng emak, ngomel bareng, pokonya bareng. dan tau sendirilah ya kalo dikosan kaya gimana..
kedua, karena liburan semester ini emak gue jadi lebih sabar sama gue.. dan gak ngomel ngomelin gue, makanya gue ngerasa nyaman banget dirumah. iya, semua orang pasti gasuka kalo diomelin kan. dan sebenernya gue juga tau emak itu ngomelin buat kebaikan gue, tapi suara cempreng emak itu loh bikin badmood... tapi sekesel keselnya kita ke orang tua, semarah marahnya orang tua ke kita, gue tau semua hubungan antara arang tua dan aanaknya pastiiiii saling sayang banget.
ketiga karena gue hobi nangis. gatau kenapa nangis adalah pelampiasan gue ketika lagi emosi. palingan 3 menit gue nangis, abis itu gue diem 1 menit dan abis itu gue udah bisa ngobrol dan ketawa seperti biasa. saya membuktikan nyanyian jamna dulu yang berbunyi "~abis nangis ketawa makan gula jawa~". tapi berhubung gue gatau gula yang gue punya berasal dari daerah mana jadi gue ga bisa mastiin itu terbukti 100% benar. eh btw abis ketawa gue ga makan gula jawa juga si, jadinya gue gajadi buktiin kalo nyanyian itu beneran.

cause, at least Family is the only one who standing behind u dan holding u tightly when u fall.

sekian curcolan gue, gak berfaedah juga sih buat dibaca tapi yaudahlah ya...
babay~


2 comments:

Komentarlah sebelum Negara Api menyerang...!

Salam coklat,
Cita~