Wednesday, February 7, 2018

Ke dua kali.

Hai selamat malam teman teman,
saat ini pukul 01:33
dengan suhu 21 derajat celcius dan ditemani dengan musik keroncong, gue akan bercerita beberapa hal bodoh yang terjadi belakangan ini.

Iya, saat ini gue udah memasuki semester 4, udah mulai tua ya wkwkwk...
berawal dari rasa nyaman banget sama liburan semester tiga ini, karena selama liburan gue sama sekali gaada cek cok sama emak gue. bener bener rasanya kaya surga banget dirumah. juga karena emak gue udah ga ngomelin gue, gue jadinya ke bablasan. menjelang akhir liburan, gue selalu tidur setelah adzan subuh berkumandang, dan bangun nya juga pas banget setelah adzan zuhur berkumandang. tapi anehnya emak gue ga pernah ngomelin gue. kan aneh...

gue terus ngelakuin hal itu setiap hari. sampe akhirnya gue capek dan bosen, jujur gaenak  banget tidur jam 4 subuh, dan karena kebiasaan itu, jadinya gue gabisa tidur dibawah jam 3, selalu diatas jam 3 pagi. sampe sempet gue berusaha buat ngebenerin waktu tidur gue dengan gak tidur. lalu, sekitar jam 9 pagi abis bersih bersih rumah gak sadar gue duduk di kursi dan ketiduran sampe jam 3 sore.

GAGAL.

Saturday, January 27, 2018

Satu.

Angin malam terhembus lembut menyentuh tubuh letih Nya,  bagi Nya, angin itu terasa sangat kasar menusuk kulit kering Nya yang rapuh. 

Bulan semakin sombong dengan apa yang disisihkan oleh Matahari, paham Nya terus bekerja untuk mencerna pasal yang Ia timbulkan hari ini.

Kenapa mereka tidak memahami Nya dan selalu menganggap buruk apa yang Ia lakukan? 

Dia sudah patut lelah untuk mengabaikan mantik berupa lembaran kusut milik mereka.

Selalu saja ada pasal yang menunjuk Nya sebagai pemantik dari segalanya. 

Tanpa mengetahui hal putih mereka menghakimi mantik milik mereka dengan ilusi netra.
Kalau ini bukan karena kedamaian, 

Dia benarbenar enggan. 

Matahari pun tidak mau disalahkan jika Bulan tidak seterang yang dulu. 


­­­­­­­­­­­­­­­


Senin, 20 Juni 2016
-Cita