Friday, December 22, 2017

Jonghyun dan Palestina

--------------------WARNING : Postingan ini dapat menyulut emosi--------------------

18 Desember kemarin gue dapet berita yang menurut gue bikin kaget sih, bukan karena gue tau siapa orangnya tapi "artis korea bunuh diri"-nya yang bikin gue kaget. Lagi, artis korea emang terkenal banget bunuh dirinya karena depresi.
saat itu semua Official Akun Korea isi timeline nya dengan berita itu.

Jonghyun.

Gue juga baru tau tentang Jonghyun mulai tanggal 18 desember itu dibarengi sama berita kematiannya. Bunuh diri dengan cara menghirup gas karbon monoksida dari briket (atau bagi kita mungkin arang kali ya). Para Shawol (fans SHinee) panik, berharap itu adalah berita hoax. jujur gue baru tau kalo Jonghyun itu anggota SHinee dan nama fans dari SHinee adalah Shawol. sebelumnya yang gue tau cuma SNSD dan GOT7 (iya, gue mantan Kpopers)

Miris.

19 Desember, disaat gue lagi dirumah sepupu gue yang lagi sunatan, lagi bantuin nyediain makanan buat tamu karena tamu nya belum pada dateng iseng-iseng gue buka IG Story. saat itu temen gue yang bernama Ayu nge Story tentang kematian Jonghyun. isi nya adalah konfirmasi kebenaran berita kematian Jonghyun yang bunuh diri dari SM Entertainment yang merupakan manajemennya Jonghyun.

tibatiba hati gue mencelos. gue ga kenal jonghyun. baru denger namanya aja kemaren. tapi tau apa yang bikin gue lemes? dia meninggal karena bunuh diri yang diduga karena depresi. para Kpopers kaget dan sedih.

karena reflek kaget dicampur sedih, gue langsung ngeposting apa yang di posting di IG Story ayu, dengan gue tambahin kata-kata "ga kenal jonghyun tp gatau knp sedih."

setelah itu gue bantu bantu buat nyiapin makan tamu lagi. gak berselang berapa lama, gue buka instagram lagi, dan gue liat IG sStory temen gue yang berisi seperti ini



seketika gue tersulut emosi, gue langsung membalas dengan mengetikan kata kata di IG Story "kalian yang koar koar buat palestina, udah ngelakuin apa buat palestina? yakin hatinya beneran tulus? atau cuma ikut ikutan aja? HAHA"

dan gue hapus, gue keluarin dari Instagram. gue istigfar, untung gue inget ya.. dengan gue ngebales "nyinyiran" mereka, gue sama aja dong sama mereka, gue gak ada bedanya. dan itu alay banget.

satu hal yang bikin gue panas adalah "Patut dipertanyakan keimanan nya?" astagfirullah... betapa suci orang yang mengetikan kalimat itu sehingga keimanan dia sudah paling diatas melebihi semua orang. bagi gue gak pantes mempertanyakan keimanan orang. itu adalah urusan masing masing. boleh jika mengingatkan, tapi tidak dengan menjatuhkan atau menyudutkan. apa dalam Alquran di ajarin buat "Nyinyir?" nggak kan.

sumpah ya, mood gue langsung ancur, udah sedih kecampur marah. gue tarik nafas dalem dalem, gue nyoba tenangin emosi gue.

ini nih yang bikin perpecahan di Indonesia, ini nih calon calon kang kompor yang bikin keributan anak bangsa. kalo ga ribut kaga seru yak? mati ae kon

Dear manusia, kita diciptakan untuk saling menghormati dan menghargai satu sama lain. urusan keimanan boleh mengingatkan, tapi dengan kalimat yang baik dengan tidak menyinggung atau menjatuhkan. bukan dengan membuat kebencian gini. emang Nabi Muhammad mengajak orang yahudi buat masuk Islam dengan nyinyirin mereka?

KAGAK!!

kesel gue anjir.
yaudahlah.. sabar emang diuji mulu dah ah.
Sabar... Sabar... *ngelus perut* *salah ngelus*

btw sabar siapa sih? sekolah dimana? ujian apaan? *lalu digebukin massa*

21 Desember 2017 gue liat di timeline Line ada postingan yang berisikan mengenai sumbangan dari para Shawol (Fans SHinee) untuk Indonesia dan Palestina.



Gue senyum puas berasa menang banget, gue niat buat nge IG Story dengan tulisan "Nih buat PeNyinyir haha" lagi tapi mager, karena ga penting banget kan pamerin kalo para Shawol juga peduli sama Palestina.

emang harus banget ya diumbar umbar gitu? alay bego.



22 Desember gue buka instagram, dan ada postingan temen gue mengenai Jonghyun dan Palestina ini.
hal yang masih gue bingungin, apasih yang para peNyinyir itu ribetin sih? apa sih kaitan antara kematian jonghyun sama palestina? Para Penyinyir ngerasa kita gak berperikemanusiaan ta? orang korea mati aja kok sedih, giliran palestina di bodo amatin? Hfft capek deh... Doa, iya peNyinyir...., yang bisa kita lakukan cuma doa. Toh koar koar aja tanpa berdoa useless cantik!




Tau apa yang bikin gue sedih? Bunuh diri karena Depresi.
itu yang bikin gue sedih.
mungkin kalian yang bisanya Nyinyirin gatau rasanya depresi gimana kan? coba deh kalian posisi in jadi orang tersebut, gue yakin hidup kalian akan lebih menyenangkan kalo gak Nyinyir kehidupan orang lain.

Saya pernah diposisi itu

Saya pernah berfikiran buat mati aja?

tapi untungnya gue masih punya Allah, gue masih diingatkan oleh sholat, jadi pikiran pikiran kaya gitu cuma sekedar lewat aja.

mungkin kalian bertanya, kenapa sih pake kepikiran buat mati aja?
ketika kamu tertekan, kamu tidak tau lagi harus apa dan bagaimana, kamu tidak bisa meluapkan perasaan tertekan mu sehingga dipendem sendirian.

kamu tau apa yang saya lakuin saat itu? saya hanya duduk, tiduran atau berdiri berjam jam tanpa melakukan apapun, gak terasa haus laper atau sakit, pikiran saya tertekan. saya kacau. saya tidak tidur, hanya diam.

tapi alhamdulillah tingkat depresi saya masih rendah banget, dan saya juga tertekan cuma karena hal yang bener bener sepele. "Lingkungan"

mungkin gue ga perlu cerita kali ya..

inti nya, KALIAN YANG SUKA NYINYIR TOLONG YA KONDISIKAN TANGAN DAN MULUT KALIAN. COBA POSISIKAN DIRI KALIAN SEBAGAI ORANG YANG KALIAN NYINYIRIN. COBA HARGAI ORANG LAIN JIKA INGIN DIHARGAI. Untuk palestina, gue cuma bisa berusaha doain. di Alquran kalo emang Palestina dan Israel damai.. berarti kiamat kan?

Jujur gue pernah berfikir gimana caranya ngalahin israel (yang di sponsori oleh amerika) dengan persenjataan kita yang pastinya gak kuat menghadapi amerika. Berarti kita harus lewat cara lain, bukan dengan perang. Tapi mungkin kita bisa dengan cara menyusup gitu kan? atau nikahin pimpinan israel trus manipulasi otak pimpinannya itu? entahlah kadang otak gue ngasih ide yang "ya ga mungkin lah geblek" gitu.. yaa seenggaknya otak gue dipake buat mikir cara lain dibandingin dipake buat Nyinyir. (astaga... barusan gue ngeNyinyir wkwkwkwkwwk)

gue capslock biar kebaca yak.
satu hal lagi, iya, gue mah apa atuh ga ngerti agama sok sok an menggurui kalian.
kalo kalian berfikiran seperti itu coba dibersihin dulu otaknya.. klik ctrl+A+Delete coba (:

gue cuma mengungkapkan kekesalan hati gue aja ya.. jangan dibawa perasaan. gue berhak buat nulis sesuatu di blog gue kan? hehe dan kalian juga berhak buat ga baca kok (:

maaf kalo kata kata gue bikin kalian yang baca emosi dan kurang berkenan, maafin ya. karena gue juga ngetiknya pake emosi..(nih sampe keyboard gue mendelep... tapi boong) namanya juga manusia. Gregetan banget akutuh.. nahan dari kemaren wkwk

udah gue pantau dari kemaren.. tinggal tunggu gue sleeding aja.

jujur gue lebih menghargai isi IG Story yang GAK JELAS dan yang CURHAT daripada nyinyiran yang bikin emosi yang memancing keributan. iya saya tau itu hak masing masing. tapi yakali dah harus banget nyinyirin hidup orang? hidup situ kurang oke?

dan gue jenis manusia yang kalo isi IG Story nya nyinyiran doang langsung gue Mute. HAHAAHAHAHAHAHAAHAH
gatau kenapa, itu pelarian gue saat emosi hehe maafkeun..


oke sampai ketemu dipostingan selanjutnya, semoga lebih berfaedah dan gue ga ngomel ngomel lagi yaaaa wkwkwkwk
BAYBAY~

Salam air kobokan warteg~

2 comments:

Komentarlah sebelum Negara Api menyerang...!

Salam coklat,
Cita~