Saturday, July 4, 2015

Secarik Cerita Jogja (1)

Hai apa kabar semuaaa, post pertama di bulan ini mau gue awali dengan menceritakan perjalanan seru ke jogja bareng temen temen. Demi air kobokan warteg, ini udah lama banget, udah basi banget malah. tapi perasaan terus nge ganjel terus kalo belom di ceritain, jadii berhubung libur gue bisa ngepost! YEAY!! Gue bakal nyeritain secara runtut semua yang terjadi tanpa ada rekayasa, yang mau baca monggo, yang gamau yaudah.. PULANG LEWAT MANA LU?! Wkwk nggak gapapa ko.

Perjalanan mandiri yang paling berkenang.

11 April 2015                              
                  
Ini hari yang ditunggu tunggu banget dari sebulan yang lalu, tepatnya bulan maret. Akhirnya hari ini dateng juga bro! Gue, Nining, Nofi –temen temen- janjian ngumpul di Halte SMAN 85, setelah kita konfirmasi kalo Dwitya langsung ke Stasiun Senen yaudah jam 9. 30 an kita langsung cabut naik Taxiku. Bapak supirnya baik banget, ngobrol gitu trus ngedoain supaya kita seneng seneng di jogja ih baik banget deh bapaknya.

Setelah kita sampe di stasiun kira kira jam 10an kita nunggu didepan sevel sebentar sambil nunggu kabar dwitya, duh nunggu mulu *KODE KERAS* , trus dwitya masih dikereta gitu mau menuju ke st.Senen trus kita disaranin buat nyetak tiketnya dulu (berhubung kita mesennya online) akhirnya kita langsung cetak tiketnya, dan tinggal nungguin Dwitya dateng. Nunggu lagi……. eaa

30 menit berlalu

45 menit berlalu

1 jam berlalu

1 jam lewat 15 menit berlalu

Kita udah panik setengah mules. Gimana nggak mules coba?! Kereta Bengawan yang  kita tumpangi itu berangkat jam 11.30 dan jam 11.15 Dwiya belom juga nyampe, belom ngantri meriksa tiketnya lagi. Sumpah itu panik banget banget banget. gue udah pasrah,  “ah yaudah kalo gajadi liburan dirumah aja bareng embul makan cilok”. Gue, NIning, Nofi udah nyoba buat ngetelfon, ngeline, ngebbm, dll tapi dwitya gabisa dihubungin. Bener bener hilang kontak. Terakhir dia bales jam 11.10an. dah disitu kita udah pasrah…….

Saat kita udah nunggu nunggu menit berangkatnya kereta dengan muka pucet Dwitya lari secara dramatis kearah tempat kita nunggu dan kita menyambut dia dengan wajah haru nan dramatis juga.abis itu kita langsung masuk buat nukerin tiket mana lama banget lagi dicocokin dulu sama Kartu Pelajar ih.

Akhirnya kita lari larian udah kaya di film drama drama korea. Dan yang lebih Dramanya lagi saat kantong plastik yang gue pegang yang isinya botol babon berisi air –air A*ua 1 liter- itu robek. Gue lari paling belakang dan gue teriak teriak “weiii plastiknya robek” dengan kebaikan hati Dwitya lari mundur kearah gue dan bantuin gue bawa plastik botol babon berisi air itu  itu. Kita lari lari berasa lagi dikejar anjing pas lagi lomba lari marathon. Dan lo tau? Kita di gerbong no. 6 kan jauh bro. Setelah mondar mandir dari gerbon 6-7 akhirnya kita dapet tempat duduk.

Pas banget gue naro pantat di kursi tiba tiba keretanya bergerak jalan. Gue sempet mikir, apa berat badan gue bertambah sampe separah itu? sampe sampe pas gue duduk aja kereta berguncang? Eh anjirr lebay banget. Pas duduk otak gue masih kosong, eh bukan otak juga yang kosong maksudnya pikiran gue kosong. Gue bukan mikirin berat badan gue lagi, kini gue mikirin ‘ini beneran gue pergi tanpa emak bapak gue?’ Ini beneran?! Eh beneran ternyata. Selama ini gue kalo pergi jauh pasti sama keluarga. Kalo sama temen temen mentok mentoknya ke puncak-bogor dan sekitarnya. Gak pernah sampe jauh gini. Tiba tiba gue ngerasa takut. Takut gue mules dijalan tibatiba dan pengen defekasi. Abaikan.


Tapi menit demi menit berlalu pikiran aneh yang sempat muter muter di otak gue hilang begitu aja, tiba tiba mood gue jadi seneng banget ngebayangin apa yang bakal kita lakuin di jogja sendiri. Ini gila dan pasti seru.

Btw ada info penting, di kereta tepatnya di seberang pojok posisi gue dan temen temen gue duduk ada sekumpulan cogan. Ganteng banget duh senyum senyumnya kaya gulali semua. Jadi pengen masukin dalem tas aja rasanya. Menurut pengamatan gue sih dia anak sma juga, yang lagi ngambil kesempatan berlibur disaat liburan pendek.

Makan pop mienya asik ya ning...

Hmm berapa jam ya gue di kereta? Pokonya sekitar jam 20.00 kita sampe di stasiun wates Jogjakarta. Pas gue turun dari kereta gue berharap cogan cogan itu turun juga tapi ternyata nggak. Yahhh, sempet kecewa juga sih.. tapi yaudahlah niat gue kan buat seneng seneng, bukannya sedih garagara ngeliat cogan. APAANSIHH

Pas di stasiun  kita panik gaada taksi bro! mati lah. Mungkin karena wates itu stasiun kecil kali ya? Akhirnya kita berjalan kira-kira 800 meter ke perempatan. Pas sampe perempatan ada nasi kucing yang makanya dibawah gitu, rame banget deh, duh jadi laper. Kita nungguin gaada taksi yang lewat, bis apa lagi. Dwitya sibuk aja ngehubungin kakaknya, nofi sibuk merenung, nining sibuk ngeliatin mobil lewat, dan gue sibuk mikirin itu tadi cogan pada turun dimana ya?!

Untung aja Dwitya, Nofi,Nining gatau kalo gue lagi mikirin itu, bisa bisa gue ditinggal dijalan. Lima belas menit gaada taksi ataupun bis yang lewat akhirnya gue dan dwitya berinisiatif buat nanya ke kantor polisi. Letak kantor polisinya bersebrangan sama posisi kita nunggu saat itu (adooh nunggu lagi wkwk). Abis nyebrang gue ngelihat ada sekitar 3 orang –ga tau itu anggota polisi apa anak anak buah polisi-

“pak, maaf mau numpang Tanya. Jam segini ada bus yang lewat gak?”

“arep ndi?” (mau kemana) jawab salah seorang. Alhamdulillah gue ngerti ngerti dikit wkwk

“ kita mau kemana dwit” Tanya gue ke dwitya dengan tampang bego.

“ke peddes pak” jawab dwitya

“oalah, sekarang gaada, nanti jam 11 adanya” jawab orang itu

“kalo taksi lewat sini nggak pak?”

“ora, taksi jalan dulu kedepan” . gue sama dwitya lansgung masang ekspresi “Yahh”

“mau dianterin ora? Tapi kaya taksi?” Tanya salah seorang temennya dia langsung nge alarm mobilnya nunjukin dimana mobilnya. Sontak gue sama dwitya nengok, oh avanza.

“gimana dwit?” gue nanya ke dwity dengan bisik bisik, tapi kayaknya kedengeran bapanya deh, berhubung gue kalo bisiki bisik ke kencengan

“tenang ndakk saya apa apain kok” jawab orang yang punya mobilnya