Tuesday, November 13, 2018

"Are You Okay?" (#RandomThoughtToday)

Apa kamu baik baik saja?


Satu kalimat pertanyaan yang menurut saya sangat berarti. Simpel sih, cuma sekedar nanya kabar doang kan.. tapi disaat orang yang kalian tanya adalah salah satu orang yang sangat membutuhkan pertanyaan itu, itu hal yang sangat berharga banget asli.

satu kalimat pertanyaan itu bisa di balas dengan Jawaban yang diiringi Senyuman atau bahkan Jawaban yang diiringi Tangis.

Jawaban yang diiringi Senyuman bisa saja menunjukan bahwa tidak terjadi apapun dan "saya baik baik saja", atau bisa jadi senyuman tersebut  untuk menutupi seluruh pengusik beban pikiran.

atau bisa juga Jawaban Tangis karena terharu ada yang nanyain kabar, atau.. Jawaban dengan pecah tangis karena udah ga kuat menahan semua beban pikiran.

Kalau kamu melontarkan kalimat itu, kamu sebaiknya sudah tahu betul hal apa yang harus kamu lakukan dalam merespon jawaban dari pertanyaan mu.

saran ku, hindari  nasihat, atau bahkan hal terburuk adalah menyalahkan. karena hal yang diinginkan dari orang yang kamu tanya itu adalah di Dengar.

"Apa kamu baik baik saja?" lebih indah dibandingkan "Kamu kenapa?".

kenapa?

sebenarnya itu hal yang sama, namun setelah dirasakan dan dialami hal yang didapat sangatlah berbeda.
disaat kamu melontarkan "Apa kamu baik baik saja?", Kamu menunjukan rasa perhatian karena melihat orang yang kamu tanya terlihat berbeda dari biasanya. yang dalam arti kamu peduli dengan apa penyebab terjadinya perubahan yang terjadi terhadap orang tersebut. kamu ingin memastikan bahwa apa yang kamu lihat berbeda dari orang itu adalah salah, orang tersebut tidak apa-apa atau dalam keadaan baik baik saja. Dan itulah harapan mu, "orang itu baik baik saja". Biasanya orang yang ditanyakan dengan pertanyaan ini akan menjawab jujur karena merasa kamu peduli dan

Monday, November 5, 2018

#RTT Satu. (Random Thought Today)

Hi!
gue lagi jenuh pake Banget sama tugas kuliah. Pokoknya sulit dijelasin. Dari dulu gue berusaha buat ga ngeluh karena gue tau diatas langit masih ada langit (tugas gue sulit dan capek banget tapi pasti ada yang lebih sulit dan capek), tapi sulit banget karena terkadang kita itu perlu Ngeluh untuk mengungkapkan Emosi.

langsung ke pikiran random gue aja.

Jadi gini, kenapa saat ada suatu hal kita dengan cepat menganggap itu tidak benar atau salah?
Maksud saya adalah ketika berbeda dengan hal yang lain kenapa dianggap salah atau tidak normal?

apasih normal itu? mayoritas.
kenapa saya bilang mayoritas? karena sesuatu yang tidak normal pun apabila jumlahnya lebih banyak (mayoritas) maka hal itu akan menjadi normal, benar bukan?

kadang saya merasa lucu ketika ada beberapa Manusia yang menganggap apa yang ia katakan adalah benar.
iya, memang benar. tapi menurut versinya.

Sunday, October 28, 2018

Berlari


Aku terdiam.

Energi ku semakin surut jika terus seperti ini.

Tetap tidak akan berakhir sampai disini

Akan terus mengikuti ku

Seperti bayangan.

Terseok seok aku menahan pundak ku..

Berlari..

Terjatuh..

Terjepit..

Terisak..

Harus kah aku berlari?

Dengan sekuat tenaga aku berdiam menahan nafas sejenak,

Namun, ku semakin terjepit... dan sesak.

Seperti nya aku memang harus berlari.

Jika Iya, seperti nya semua akan hilang..

termasuk aku

yang hilang.


#NP : Last Carnival - Norihiru Tsuru


-Cita
28 Oktober 2018

Monday, August 6, 2018

Kenal Kosmetik?

HELO TEMAN GABUT QUH!
Entah gue gatau ini mau posting apaan, gue ada ide, tapi mager banget buat mengolah kata-katanya kedalam tulisan haft. Untuk memenuhi janji gue (To do list selama libur) gue akan bikin postingan yang terakhir ini. Ngebahas Kosmetik aja kali ya? Berhubung gue juga lagi suka sama kosmetik juga… okeh!

Kosmetik disini berarti segala sesuatu yang berhubungan dengan Kecantikan ya
Bicara tentang Kosmetik gue akan bahas dari awal kapan gue mulai mengenal Kosmetik itu. 

Dulu tuh waktu jaman SMP setiap gue naik angkot gue pasti mual. Kenapa? Karena pasti ada aja Mpok Mpok, Emak-emak, atau abang-abang yang pake parfum kayak abis nyemplung ke kali di pinggir pabrik parfum. WANGINYA KEBANGETAN. Dan gue ga suka banget asli. Setiap turun dari angkot gue selau berterimakasih karena penderitaan gue hilang dihempas ombak. Halah.

Pas SMP gue Cuma pake bedak baby itu pun dipaksa emak gue, kalo gue ga pake , emak gamau anterin gue ke sekolah, gue disuruh jalan kaki. So sad.

Lanjut ke SMA, gue ga begitu mempermasalahkan lagi bau parfum. Dan malah gue udah mulai pake dong(?). Entah gue juga ngga ngerti bagaimana bisa fobia gue akan parfum hilang begitu saja. Btw gue ga pake parfum sih, inget banget dulu gue pakenya Body Mist Cassablanca yang warnanya oren. Suka banget sama itu.
Dan di masa SMA ini, temen temen gue selalu ngebicarain ha hal yang berbau kosmetik. Setiap jalan ke mall pun pasti mampir mampir ke tempat begituan. Yailah cit  bahasa lu. Iya ke tempat kosmetik kosmetik kecantikan kaya gitu deh pokonya. Temen gue mah pada asik membandingkan “manfaat” dan “harga” antara satu produk dengan produk lainnya. 

Lu nanya gue ngapain? 

Ngitungin jumlah lantai toko.