Saturday, June 2, 2018

Resep : Donat Indomie

HAI NETIJEN! Jujur gue kangen sama blog ini huehehe..
Dari kemaren udah niat banget mau ngeposting tentang semester 4 tapi gak sempet belom dapet hidayah juga buat ngeposting. Tapi kali aja abis posting ini gue dapet hidayah ya..

Cara Membuat Donat Indomie

Langsung aja kali ini gue bakalan ngeshare resep cara membuat donat mie yang lagi happening (mungkin). Kalo untuk anak kos lumayan ribet sih, tapi kalo niat mah pake apa aja jadi. Okeh ini diaa!

Bahan :

  • 1 bungkus mie instan (boleh rasa apa aja ya, suka suka kalian. asal jangan rasa yang pernah ada)
  • 1 butir telur (telur apa aja suka suka kalian)
  • 42 gram tepung terigu (3 sendok makan)
  • 3 sendok makan tepung panir
  • Air
  • Minyak

Tuesday, April 17, 2018

#Sensitivecontent | Wanita Cantik

ALOHA
gy ngapaen nich men temen q?
begitu kira kira keadaan gue 8 tahun yang lalu. Alay.

kali ini gue ga mau ngebahas tentang alay, tapi mau ngebahas tentang "Cantik". seperti biasa, gue selalu ngebahas hal yang nge ganjel di pikiran dan hati gue di blog ini. kata kunci yang harus diingat untuk postingan kali ini adalah "Gak semua nya"

Cantik.
satu kata yang memiliki arti yang baik. Seperti bagus, indah, menawan, enak dipandang, dan lain lain.
kalo menurut KBBI sih, cantik itu artinya elok; molek (tentang wajah, muka perempuan); dan indah dalam bentuk dan buatannya. 

sebenernya cantik itu relatif, jadi yaa tergantung kamu ngebandinginnya dengan apa dan dengan siapa. sebenernya kalo di fikir fikir gaakan ada orang yang cantik, karena relatif. jadi, kalo ada yang cantik trus di sandingin lagi sama yang lebih cantik, yaa.. cantikan yang mana coba?

Monday, March 19, 2018

Resep Anak Kost : Perkedel Tahu

Seperti biasa, pas lagi mager banget di kosan, boleh nih dicoba resep Perkedel tahu ala ala aku ini.. bahan bahannya mudah dan dijamin pasti ada dikosan..langsung aja ya!

Resep Anak Kost : Perkedel Tahu


Bahan yang diperlukan:

Resep Perkedel Tahu

  • Tahu - 1 buah (Aku beli Rp3000 di tukang sayur, belinya jangan ditoko bangunan ya)
  • Telur - 2 butir (Aku beli 4 Butir Rp6000 di warung)
  • Tepung terigu - 125 gr (Aku beli tepung serbaguna di Sardo kayaknya sekitar 5ribuan gitu. btw pake tepung biasa yang di warung bisa juga kok)
  • Garam - 1/4 sdm (ini aku beli garem dari semester 2 kemaren ga abis abis buset)
  • Bawang Merah - 2 buah (ini minta dari Husna (":)
  • Bawang Putih - 1 buah (ini juga minta sama kamar sebelah a.k.a Husna (": )
  • Penyedap rasa - secukupnya (ini aku minta sama Mbak Kiki (": )
Maklum aja ya, berhubung belom nyetok bahan-bahan buat masak jadinya minta... namanya juga anak kost kan (":

Thursday, March 8, 2018

Sahabat atau Pacar?

Judulnya ngga banget ye kan?

ALOHAAA! apa kabar nih? gimana kuliah kalian?
Beberapa hari yang lalu gue ngabisin drama, yang untuk pertama kalinya gak gue skip skip pas nonton. 
Setiap nonton drama gue selalu cuma nonton di awal dan akhir, selalu ngelewatin bagian tengah karena menurut gue ga penting dan bertele tele dan kelamaan dan ngebosenin. Jadi setiap diawal gue udah bikin asumsi sendiri ini endingnya gimana. Daan untuk drama terakhir yang gue tonton ini gue salah... iya asumsi gue salah. 

Gue gaakan cerita panjang lebar tentang dramanya, tapi karena drama itu bikin gue kepikiran buat ngeposting tulisan ini.

jadi kalian lebih milih Sahabat atau Pacar?

Sahabat, berawal dari perkenalan yang canggung canggung SKSD gimana gitu, lanjut nyapa setiap saat kalo ketemu, lanjut sering ngobrol hal hal ga penting (contohnya kaya : kenapa bajaj roda nya tiga), lanjut sering minta temenin jalan kesana kemari, lanjut dengan mulai terbuka antara masalah masing masing alias curcol curcolan sambil saling menasehati, lanjut dengan saling main katakata an ngejailin atau bikin kesel satu sama lain yang sebenernya arti dari "perhatian" yang menjadikan "masalah lo adalah masalah gue juga", terakhir saling selalu ada saat suka dan duka.

Pacar, berawal dari perkenalan yang mengatas namakan teman, lanjut ke fase dimana saling chatingan ga penting banget dengan nanyain "lagi dimana? makan apa? tidur gih!", saling nunjukin